• Banyak alasan untuk percaya masa depan akan lebih baik. Fight!

    Pengalaman ku bersama JNE



    Ternyata usia JNE udah 22 tahun ya, sama kaya umur gw, ya bisa dibilang masih muda sih kalo umur manusia, tapi kalo umur sebuah perusahaan, bisa dikatakan 22 tahun itu udah masuk usia matang. Sudah pasti JNE punya berjuta pengalaman dan sudah banyak makan asam garam dalam menservice customer seluruh Indonesia yang bisa gw bilang ga sedikit customer yang rewel bin cerewet. Namun, berkat konsistensi dan profesionalisme, JNE berhasil meraih banyak hati konsumen Indonesia tersebut untuk menggunakan jasa pengirimannya, gw salah satu diantaranya. So, untuk masalah pengiriman barang, serahkanlah pada JNE :D

    Oke, gw mau cerita salah satu pengalaman gw menggunakan JNE. Cerita ini bukan pengalaman menggembirakan malah cenderung mengecewakan, tapi karena pengalaman ini juga gw malah jadi semakin percaya menggunakan JNE.
    Sebenernya udah lama sih kejadiannya, gw sendiri lupa kapan tepatnya tapi kurang lebih sekitar bulan Januari atau Februari tahun ini.

    Cerita ini berawal ketika gw tertarik untuk membeli sebuah gadget dari salah satu agan dari Jogja. Singkat cerita, setelah deal harga, si seller menawarkan beberapa jasa pengiriman. Tentunya, tanpa berfikir panjang gw langsung bilang, 'pake JNE aja ya gan', dan si seller pun mengiyakan. Sebenernya alesan utama gw make JNE pada saat itu adalah karena gw pengen barang itu dikirim ke rumah gw yang agak 'mepet sawah', dan JNE telah berhasil beberapa kali mengirimkan barang ke rumah gw itu. Hebat ya. Nomor resi pun gw pegang, gw pantau terus tuh status pengiriman barang yang gw beli di web JNE. Ini nih fitur yang ajib banget, bisa tracking status pengiriman, bikin tenang nunggu di rumah.

    Sehari, dua hari, akhirnya barang sampe juga di kota kampung gw. Plong banget rasanya waktu itu, secara ini pengalaman pertama gw kirim barang elektronik. Di hari ketiga, gw sengaja nongkrong di rumah seharian, berharap ada kurir JNE yang nganterin barang yang udah gw tunggu kedatangannya sejak dulu kala, halah, ternyata nihil. Di hari keempat gw masih positif thinking, toh pengiriman REG itu maksimal memakan waktu 5 hari, ternyata ehh ternyata barang gw ga kunjung datang juga. Di hari kelima gw mulai resah, googling kesana kemari tentang pengiriman JNE dari Jogja ke kota gw, hasilnya ga ngurangi kegelisahan gw ternyata.

    Akhirnya gw memutuskan mendatangi JNE kota gw di sore hari kelima, berharap gw bisa ambil langsung barang gw, terlebih hari esok gw harus kembali ke ibukota. Hasil yang gw dapat dari kunjungan itu adalah info yang sedikit menenangkan, katanya barang gw udah dibawa kurir dengan nama X dan nomor hp Y. Langsung gw hubungi no hp itu by sms dan telepon, tapi nihil ga ada respon. Nah, siapa yang ga resah kan? Besoknya, pagi-pagi gw udah datengin tuh kantor JNE, gw minta kejelasan barang gw. Tetep ga ada hasil dan tanpa kejelasan, mungkin ini kali ya yang harus diperhatikan JNE, harusnya ada penanggung jawab yang concern mengurusi masalah barang yang ga jelas ada dimana, yang gw rasain waktu itu adalah lempar melempar tanggung jawab, malah bikin gw sebagai konsumen semakin resah. Padahal kalo ada yang bertanggung jawab, mungkin bisa sedikit mengurangi keresahan gw. Akhirnya di hari itu gw cuma ninggalin kontak rumah gw ke salah satu pegawai JNE dan sangat mewanti-wanti agar segera menghubungi nomor itu kalo barang dengan resi Z diketemukan, karena gw harus kembali ke Jakarta dan ga mungkin gw minta orang rumah ngurus beginian.

    Entah dasar kesabaran gw yang lagi diuji pas di kampung atau gimana, pas di kereta orang rumah telepon. Katanya ada orang JNE yang menghubungi minta alamat rumah gw, dan sore itu juga barang dikirim ke rumah dengan selamat. Kurirnya ternyata kurir yang suka nganter kiriman barang krumah gw juga, dan doi udah hapal rumah gw sebenernya, doi cerita katanya udah muter-muter 2 hari buat nganter barang itu, karena di packing kayu, dan failnya alamat dan kontak gw ketutup packingnya, ini nih yang bener-bener fail tingkat dewa. Jadi salah siapa ya itu? Sepertinya oknum yang packing kayunya sih, hhe.

    Yap, itulah salah satu pengalaman yang masih sangat gw inget. Dan dari situ gw malah jadi semakin percaya sama JNE, recommended jasa pengiriman barang di Indonesia, mantep lah pokoknya. Gw sih tetep berharap semoga kejadian yang seperti itu bisa diminimalisir seiring bertambahnya umur JNE. Maju terus buat JNE, dan Selamat berulang Tahun yang ke 22.

     Tulisan ini gw buat dalam rangka mengikuti lomba forum CI di Kaskus.
    yang mau ikut juga, masuk aja kesini gan. 

    Alhamdulillah masuk 22 peserta yang terpilih dan berhak mendapatkan voucher belanja :)
    Thanks JNE dan Kaskus 
     

    11 comments:

    1. Seru juga ya pengalamannya tentang jasa pengiriman JNE. Ceritanya bagus dan terserap dalam kalimat yang sederhana.

      Salam,

      ReplyDelete
      Replies
      1. thanks Erna..
        maklum bukan tukang nulis beneran.. hhe

        Delete
    2. JNE salah satu jasa kurir yang pelayanan bagus dan cepat..artikel yang menarik thanks

      ReplyDelete
      Replies
      1. Yap salah satu yang terbaik menurut gw.. Thanks :)

        Delete
    3. This comment has been removed by the author.

      ReplyDelete
    4. Nice post gan
      Sepertinga bisa cari kerja sampingan nih
      *writer


      Salam satu hati

      ReplyDelete
    5. Nice artikel...
      Thanks for sahring.
      Aku juga pake JNE niiih kalo buat ngirim2 barang dagangan OLSHOP ku. Terpercaya n gampang tracking nya.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Thanks Iffa..
        Maju terus OL Shop-nya :)

        Delete
    6. Joss, Tq Gan Buat Sharenya ^^
      ane jadi pengen buat toko online jadinya :)

      ReplyDelete
      Replies
      1. Sip sama sama gan, thanks juga udah mampir :)

        Delete

    Salam blogger...

     

    Blog Status

    Free Hit Counter
    HTML Counter
    free counters

    Followers